Sponsors

Sabtu, 08 September 2012

Mengukur Kerenggangan Busi

Mengukur Kerenggangan Busi


gab busi

Halo sobat otomotif mania !!
Berita otomotif kali ini akan membahas tentang ukuran kerenggangan busi atau yang lazim disebut dengan gap busi. Meskipun saat membeli busi baru, gap busi sudah ditentukan dari pabrik namun tidak berarti bahwa kita tidak bisa mengubah gap tersebut.  Gap Busi yang dianjurkan pabrikan adalah kisaran 0,7 mm sampai dengan 1 mm. Jadi kita bisa bermain dirange tersebut untuk disesuaikan dengan kondisi kendaraan.
Kerenggangan antara elektroda dan ground tentunya berpengaruh pada power mesin dan konsumsi bahan bakar. Perubahan kerenggangan berpengaruh pada besarnya api yang dihasilkan. Untuk pengetesan ini biasanya dilakukan dengan alat dynotes. Alat ini tersedia dibengkel resmi dan juga bengkel profesional.
Kami pernah mencoba secara manual (tanpa dynotes) gap busi pada mesin Toyota Kijang keluaran tahun 1997 yang dirawat cukup baik oleh sang pemilik. Hasilnya sebagai berikut :
Pada kerenggangan sempit kisaran 0,2-0,3 mm mesin susah untuk hidup. Kadang hidup tapi mesin sangat tidak stabil. Kondisi ini tentunya akan mengakibatkan mesin menjadi boros bensin karena pembakaran yang tidak sempurna.
Pada kerenggangan diatas 1mm mesin hidup  namun menghasilkan panas dengan cepat. Berhubung mobil sudah tua dan kondisi penunjang sistem pengapian sudah tidak seperti remaja dulu maka gab busi perlu diturunkan. Ternyata ukuran yang pas adalah pada angka 0,8 mm. Mesin hidup dengan baik dan tidak cepat panas. Tentunya bensin juga tidak boros karena pembakaran yang sempurna.
Anda pun bisa melakukannya sendiri dengan menggunakan alat pengukur kerenggangan busi. Alat ini tersedia di toko-toko perkakas.
Namun bagi anda yang ragu atau tidak mau ambil pusing, bawalah kendaraan anda kebengkel resmi atau bengkel profesional untuk mendapatkan gap busi yang lebih tepat untuk kendaraan anda.

Sekian dulu dari saya !!
Salam @HariSyahputraa

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar